How To Check Android Device is Rooted or not Programmatically

TELEGRAM
0/5 Editor default untuk semua pengguna

Aplikasi reportar esta

Deskripsi

Jadi, Anda sedang mencari cara untuk memeriksa apakah perangkat android sudah di-root atau tidak secara terprogram. Besar! Jika Anda telah sampai pada titik ini, Anda mungkin sudah tahu bagaimana rooting akan membantu Anda menembus batasan yang dikenakan pada ponsel Anda oleh pabrikan atau operatornya dan bagaimana itu akan memberi Anda kemampuan untuk menginstal aplikasi pihak ketiga tanpa melewatinya. rintangan apa pun.

Tetapi sebelum Anda melakukan rooting ponsel Anda, pertama-tama Anda harus meluangkan waktu sejenak untuk mengonfirmasi bahwa ada kebutuhan untuk itu. Lagi pula, beberapa perangkat hadir dengan lebih banyak bloatware daripada yang lain — dan beberapa ponsel memungkinkan Anda membuat penyesuaian khusus tanpa harus melakukan root.

Untungnya, ada beberapa cara untuk memverifikasi apakah merek ponsel Anda telah di-root sebelumnya atau tidak. Begini caranya:

Apa itu Rooting?

Rooting adalah tindakan untuk mendapatkan akses root ke perangkat Anda. Ini berarti Anda memiliki hak istimewa untuk mengubah atau menghapus file apa pun yang tersimpan di perangkat Android Anda, termasuk file sistem. Anda juga akan dapat menyesuaikan perangkat Anda dengan cara yang tidak mungkin dilakukan dalam keadaan normal.

Rooting ponsel Anda membawa risiko dan manfaat. Misalnya, ini dapat membantu Anda menghemat masa pakai baterai dengan mengurangi tugas berat CPU dan mengaktifkan fitur tambahan yang tidak tersedia pada versi stok Android. Namun, mengubah file sistem dapat membatalkan garansi Anda dan dapat menyebabkan masalah keamanan atau malfungsi jika Anda tidak tahu apa yang Anda lakukan.

Cara Memeriksa Perangkat Android Di-Root atau Tidak Terprogram

Metode termudah untuk memverifikasi apakah perangkat Android telah di-root adalah memasang aplikasi yang mendeteksi jika ponsel telah di-root. Salah satu aplikasi tersebut adalah Root Checker, yang dapat ditemukan di Google Play.

cara memeriksa perangkat android di-root atau tidak terprogram

Aplikasi ini menggunakan file bernama su untuk memeriksa akses superuser (root). Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk menginstal dan memeriksa apakah ponsel Anda memiliki akses root.

  1. Buka Google Play dan cari Root Checker.
  2. Ketuk Instal lalu terima izin yang diperlukan. Anda sekarang akan melihat bahwa aplikasi sedang mengunduh:
  3. Ketuk buka setelah diunduh dan dipasang:
  4. Ketuk Verifikasi Root: Jika perangkat Anda di-root, Anda akan melihat “Selamat! Perangkat Anda memiliki akses root!” seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Gunakan Emulator Terminal

Menggunakan aplikasi Terminal Emulator adalah cara termudah untuk memverifikasi apakah perangkat Anda telah di-root. Begini caranya:

  1. Unduh aplikasi Terminal Emulator dari Google Play Store dengan mengklik di sini.
  2. Setelah Anda menginstalnya, buka dan buka layar beranda Anda. Anda akan melihat ikon aplikasi baru dengan terminal hijau di atasnya. Ketuk ikon ini untuk meluncurkan jendela emulator.
  3. Ketik "su" dan tekan enter (Anda harus mengetik ini setiap kali Anda ingin menjalankan aplikasi sebagai root). Jika Anda melihat prompt yang meminta izin, berikan dengan mengetik "y" atau "yes".
  4. Setelah Anda diberi izin, ketik "idmeasure" dan masukkan lagi (Anda harus mengetik ini setiap kali setelah menjalankan aplikasi sebagai root). Ini akan memberi Anda informasi tentang apakah perangkat Anda berhasil di-root atau tidak!

Keuntungan Ponsel Android yang Di-Root

Memiliki ponsel Android yang di-root bisa terasa seperti memiliki ponsel yang benar-benar baru. Rooting ponsel Anda memungkinkan Anda memanfaatkan lebih banyak opsi kontrol dan penyesuaian daripada sebelumnya, sehingga Anda dapat membuat ponsel berfungsi untuk Anda!

Anda akan dapat menginstal aplikasi yang membutuhkan akses root, yang memungkinkan mereka mengubah pengaturan sistem dengan cara yang tidak mungkin dilakukan sebaliknya. Anda juga akan dapat mengakses seluruh sistem file Anda, bukan hanya bagian-bagiannya yang ditujukan untuk digunakan oleh pengguna non-root.

Beberapa manfaat lainnya antara lain:

  • Cadangkan data aplikasi, meskipun aplikasi tidak mendukungnya
  • Hemat baterai dengan menutup layanan dan aplikasi latar belakang
  • Perbarui ponsel Anda, meskipun tidak didukung secara resmi oleh operator atau pabrikan Anda
  • Anda akan dapat memasang widget keren di ponsel Android Anda.
  • Anda dapat menggunakan aplikasi khusus root seperti Greenify dan Lucky Patcher.
  • Anda dapat melakukan overclock prosesor Anda untuk kecepatan yang lebih cepat.
  • Anda dapat meng-underclock prosesor Anda untuk masa pakai baterai yang lebih baik.

Kesimpulan

Sebagai penutup, ponsel yang di-rooting adalah yang terbaik. Saya suka mengatakan bahwa rooting memungkinkan Anda untuk bertanggung jawab atas telepon Anda dan memberi Anda lebih banyak kendali daripada hanya menyerahkannya kepada pabrikan (atau operator). Ini pada dasarnya lebih berbahaya, jadi Anda hanya boleh mengejarnya jika Anda tahu apa yang Anda lakukan. Mungkin panduan kecil ini dapat membantu Anda. Semoga berhasil, dan selamat modding!

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa perbedaan antara rooting dan jailbreaking?

Intinya, keduanya mengacu pada hal yang sama. Namun, "jailbreaking" adalah istilah yang hanya digunakan untuk perangkat iOS. Kata "root" bersifat lintas platform dan dapat diterapkan ke sistem operasi apa pun—termasuk Android.

Apa itu pemulihan android?

Pemulihan Android mengacu pada partisi khusus yang dapat di-boot yang memungkinkan Anda menginstal pembaruan resmi dan melakukan tugas terkait sistem lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *